Gaya Pacaran Jadul


Gak kebayang deh dengar cerita pacaran Tante sama Om gue kok lucu banget yah . Semua serba susah tapi dari situ keliatan niat dari Om gue untuk mempersunting (cielah) tante gue.

Kirim surat cinta-cintaan via Pak POS


Namanya juga lagi dimabuk cinta segala cara untuk menyampaikan cinta pada sang kekasih sangatlah penting. Jaman dulu mah gak kaya sekarang kalau mau ngomong tinggal telepon minimal SMS deh, kalau dulu walaupun kantor pos jauh dari rumah badai hujan dibela-belain dah kekantor Pos. Kata Om gue sih jasa Pak Pos sangat lah besar karena ia yang menyampaikan sepucuk surat untuk sang kekasih haha. Dari kejadian itu menjadi nostalgia bersama tante gue karena disitu lah kenangan berarti lewat surat cinta apalagi pas anniversary atau ulang tahun pernikahan.

Naik Sepeda


Kalau liat cowo boncengan sama pacarnya naik motor itu mah sudah biasa kita lihat tapi ini naik sepeda, haha jadul abis. Kalau jaman kuda gigit besi masih banyak pemuda kita yang naik sepeda untuk menjalani keseharian bahkan dalam pacaran loh. Dari situ si wanita pegangan dipinggang dengan dengan rasa malu-malu sedikit, mengelilingi kota atau taman bersama pacar gak bakal kerasa capeknya. Rasanya enggak kebayang deh naik sepeda tengah hari bolong apalagi di Jakarta mau jadi ikan pindang tapi kan kita bisa bersepeda dipagi atau gak keliling kompleks aja.

Kirim Salam via Radio


Radio adalah media komunikasi yang saat itu lagi Hit-hitnya, pada kaula muda saat itu digandrungi dengan kirim salam. Berbeda dengan saat ini, dulu kita harus menelpon stasiun misalnya comblang untuk kirim salam dan merquest lagu. Jangan salah loh radio juga bisa jadi teman curhat kita kan siapa tau sabg pujaan hati sedang mendengarkan radio juga.

Turun Langsung Ke TKP


TKP disini bukan yang negatif loh, disini maksudnya kita langsung menjemput sang pacar dirumahnya. Gak kebayang deh hari pertama kerumahnya, mikirnya udah macem-macem dulu bahkan sampe keringet dingin. Gimana gak deg-deg kan, biasanya sebelum kita diperbolehkan ngdate sama sang pacar kan tentu harus minta izin dulu sama Ortunya belom lagi nanti ditanya-tanya, diajakin main catur (kaya di iklan2 aja) campur-campur rasanya. Biasanya sering kita lakukan pada malam-malam tertentu khususnya malam minggu lah hehe

Ngobrol via wall


Namanya juga kalau udah cinta berbicara samudra aja di arungi apalagi ini cuman tembok. Dari cerita Om gue sih tembok jaman dulu enggak kaya sekarang, dulu setiap kelas dibatasi oleh tembok yang terbuat dari kayu triplek udah gitu bolong-bolong lagi. Nah dari sini lah tercetus ide karena tante gue beda kelas jadi pas pelajaran terakhir Om gue bisa ngobrol sama tante gue. Karena ternyata tante gue udah kelar semua pelajaran untuk hari itu, tapi cara ini masih berlaku gak yah untuk saat ini secara tembok tempat belajar gue tebel banget haha🙂

Jalan Kaki Bareng Pas Pulang


Hal yang sampai saat ini masih sering kita jumpai termasuk gue juga sih, jalan kaki pas pulang bukan berarti enggak ada ongkos buat naik mobil angkutan atau taksi. Tapi lebih dikarenakan dalam perjalan pulang itulah kita bisa santai0santai sejenak sama pacar, bercengkrama, ngobrol ngalor ngidul, kalau enggak mampir ketempat makan. Yang jayusnya lagi makan udah selesai tapi enggak pergi-pergi sampai diusir sama pelayannya. (berdasarkan pengalaman pribadi) apalagi yang masih takut ketauan sama ortu alias backstreet nah ini jalan keluar dari masalah itu.

Pakai Telepon Kerudung


Yang ini membutuhkan modal lebih yaitu menukarkan uang kita dengan recehan. Secara kita nelponya lewat telepon umum, rasa kangen seditkit terobati dengan mendengarkan suara sang pujaan hati kita. Tapi parahnya pas moment tertentu bisa saja terlewatkan entah dari gangguan maupun gangguan yang sangat menyebalkan. Contohnya adalah yang kecil-kecil dulu aja seperti digigit nyamuk sialan, trus ada orang yang mau pakai telepon, suara dari kedaraan yang lewat sehingga lawan bicara kita tidak bisa mendengar pembicaraan bahkan yang sangat menyebalkan saat koin kita habis dan waktu menelpon sudah habis padahal sedang asik-asiknya. Mau ngapain lagi kalau sudah begitu ngomel-ngomel sama telopon ntar disangka gila lagi mending pulang dan nabung uang recehan lagi haha sekian dulu cerita dari saya maaf sedikit gombal. Maksih buat Om gue yang udah berbagi cerita dan sebuah majalah yang menginspirasi cerita gue.

One comment on “Gaya Pacaran Jadul

  1. Herizal Alwi says:

    🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s